Tag Archives: petikan kejayaan

MAKNA KEJAYAAN

 

Setiap individu mengejar kejayaan.  Ini telah terbukti dalam sejarah manusia.  Ramai individu telah mencoretkan nama mereka secara abadi dalam ingatan generasi akan datang. Tetapi mereka yang benar-benar menghidupkan makna kejayaan amatlah sedikit sekali.  Kebanyakkan mereka telah membukti kejayaan dengan merosakkan imej dan kepentingan orang lain.  Ada juga yang dikenal berjaya leka dengan kebenaran dan etika masyarakat.  Biarpun mereka berjaya melepaskan diri dari tahanan polis, tetapi nikmat kejayaan sebenar dirinya telah tercabar.

 

Untuk mengecapi kejayaan yang sebenar, seseorang individu hendaklah mahir dalam bidang yang diceburi, mengasah bakat dan memahami makna kejayaan dengan sepenuhnya.

Sebagai asas konsepsi kejayaan, ia boleh ditakrifkan berasaskan dua pendekatan berikut:

 

Suatu gabungan matlamat, perancangan dan tindakan (contohnya, menyiapkan sesuatu projek)

untuk mencapai kejayaan dalaman dan luaran.

 

Wujudnya perbezaan yang nyata antara falsafah timur dan barat tentang penjelasan kedus di atas.  Falsafah barat lebih mementingkan kejayaan luaran manakala masyarakat timur lebih mementingkan dalaman. Suatu yang menarik sekali ialah masyarakat barat yang mementingkan kejayaan luaran kini semakin mundur, manakala masyarakat timur yang mementingkan kejayaan dalaman gagal mencorakkan perubhan tamadun manusia secara hakiki.  Ini bermaksud pendekatan kejayaan yang mengutamakan penekanan pada kejayaan luaran atau dalaman sahaja tidak dapat membawa kejayaan yang sempurna.

Berasaskan bukti di atas, kami boleh menerokai makna kejayaan dengan lebih mendalam.  Makna kejayaan yang kukuh bagaikan perlembagaan, ia memimpin setiap gerakerja dan tindakan kita. Ia memimpin pendirian kita, keputusan kita, sikap dan percakapan kita untuk berhadapan dengan kejayaan hari esok. Apa yang kami fikirkan dan lakukan hari ini akan menentukan tahap kejayaan hari esok.

 

Konsep kejayaan yang dipegang hendaklah betul kerana ia merupakan landasan kejayaan hari esok.  Jangan kita merungut tentang susahnya sesuatu tugas, tetapi yang penting sekali kita kukuhkan diri dengan Ilmu Kejayaan sebagai persiapan menghadapi tugasan yang berat.  Genggamkan prinsip kejayaan bagaikan kompas kehidupan, biarpun ringkas tetapi bukan senang untuk diaplikasikan.  Jika kita salah mengolah makna kejayaan dengan pengertian yang sebenar, kita menyesatkan diri dalam perjuangan hidup.  Tetapi jika kita pandukan petunjuk berikut, maka hidup akan memberi ganjaran yang anda harapkan.

 

PERLEMBAGAAN KEJAYAAN

1. MAKNA KEJAYAAN ADALAH KESEIMBANGAN DAN KETERTIBAN SETIAP ASPEK KEHIDUPAN.  Kami hendaklah memberi penekanan yang harmoni serta keutamaan pada setiap aspek kehidupan tanpa mengabaikannya.  Contohnya, seseorang individu yang berjaya dalam kerjayanya tetapi mengabaikan kesihatan dan keluarga.  Biarpun berjaya mengumpul kekayaan material, tetapi badan telah lumpuh dan keluarga telah berpecah-belah.  Ini tidak dikenal sebagai kejayaan yang sebenar.

2. MAKNA KEJAYAAN ADALAH SUATU PERJALANAN DAN BUKAN DESTINASI.   Dalam usaha kita mengejar impian dan harapan hidup, pasti kita akan berhadapan dengan berbagai penghalang dan masalah. Semua dugaan dan cabaran ini bukanlah suatu penentuan, tetapi hanyalah suatu proses sementa ra.  Selagi kita terus berusaha,  segala-galanya akan berlepas dari pandangan.  Apa yang perlu kita takut? Jangan jadikan suatu kegagalan sebagai penentu nasib. Perjalanan masih jauh lagi.

3. MAKNA KEJAYAAN ADALAH SUATU BENTUK PERASAAN YANG BAIK. Jika diri kita merasa kejayaan, maka kita sudah berjaya.  Setiap proses hidup adalah suatu kejayaan jika kita berkeupayaan mengatasi masalah dan kelalaian emosi.  Dengan menikmati kejayaan kecil ini, kejayaan yang besar akan mendatang. Diri kita meletakkan persepsi kejayaan sebelumpun kita mencapainya.  Ini boleh dilakukan dengan mengesahkan diri kita sebagai seorang jutawan biarpun pada hakikatnya kita belum berjaya. Bayangan kejayaan merupakan suatu paduan yang akan mengasahkan kemahuan untuk bertindak dan ia menilai serta menyusuli setiap gerak geri agar bersesuaian dengan trak kejayaan. Ia meningkatkan keyakinan diri untuk menanggung cabaran yang lebih besar.

4. MAKNA KEJAYAAN IALAH MEMBANTU ORANG LAIN BERJAYA – Dalam kebanyakan situasi, kita akan dapati kejayaan seseorang tidaklah dikenal kejayaan sebenar jika beliau gagal membantu individu lain mengecapi kejayaan.  Jika falsafah ini tidak dijunjung, kemungkinan besar kita mengabaikan kepentingan pihak lain dalam proses mengejar kepentingan diri.  Semakin ramai individu yang dapat anda tolong, semakin tinggilah nilai kewujudan anda dalam dunia.   Tahap kejayaan banyak bergantung pada balasan dan bantuan dari orang lain.  Jika kita tidak menaburkan kebaikan untuk membantu kejayaan orang lain, janganlah kita harapkan balasan orang lain.  Jika kita mengabaikan kepentingan orang lain, kita juga merosakkan kejayaan sendiri.  Pepatah menyatakan, “Jika anda menolong individu lain mencapai puncak gunung, anda juga pasti sampai ke situ.” Ini bermakna jika kita berikan apa yang orang lain hendakkan, kita juga akan dapat apa yang kita hendakkan. Falsafah ini menjadi lebih penting jika diri kita merupakan seorang pemimpin, terus menjana kualiti anggota pasukan yang bermutu, terus mengeratkan hubungan baik dengan semua orang. Hasilnya, kita akan mendapat “pasukan” yang paling cemerlang.

5. MAKNA KEJAYAAN IALAH MENCARI KEPASTIAN – Pengesahan individu lain hendaklah juga disertakan dengan pengesahan dari diri sendiri.  Jika diri tidak pasti dengan arah tuju sendiri, atau kita tidak faham apa yang kita mahu, kita juga tidak tahu matlamat yang hendak diperjuangkan.

6. MAKNA KEJAYAAN IALAH NIKMAT MEMILIKI DAN EMPUNYA – “Menikmati”  juga bermakna memiliki.   Jika kita hanya memiliki tanpa menikmatinya, ia tidak dikenal kejayaan.  Ramai individu yang kaya-raya tidak menikmati kegembiraan. Tahap kemanisan dan nikmat kepuasan adalah bergantung pada pengorbanan yang diberi serta tahap kebenaran yang dipegang.

7. MAKNA KEJAYAAN IALAH KESIHATAN YANG BAIK – Tanpa kesihatan badan, segala-gala menjadi tidak bermakna.  Badan yang lemah merupakan suatu tanda kegagalan manusia.  Untuk berjaya, kita hendaklah memastikan badan sentiasa sihat.  Ia membolehkan seseorang mengekalkan keceriahan diri dan kecekalan perjuangan. Untuk itu, jagalah pemakanan, minuman, kebersihan, sukan dan rehat yang seimbang.  Dengan memiliki kesihatan yang baik, masa depan juga cerah.  Inilah suatu kejayaan manusia.

8. MAKNA KEJAYAAN IALAH PERKAHWINAN YANG BAHAGIA – Untuk memastikan kehidupan keluarga yang harmoni, gembira dan baik, kedua-dua pihak hendaklah saling tolong menolong dan bertolak ansur; ini merupakan suatu kejayaan manusia.  Kebahagiaan keluarga mempunyai kaitan yang rapat dengan kehidupan perkahwinan.  Jika perpecahan keluarga berlaku, ketidakselasian antara suami-isteri, maka ia menggambarkan suatu kegagalan dalam hidup.

9. MAKNA KEJAYAAN IALAH KEHIDUPAN YANG BAIK – Untuk membolehkan kita hidup bagaikan dalam syurga, maka kita hendaklah berpegang pada syarat dan pendekatan hidup yang membawa kegembiraan, agar hidup menjadi bermakna, berwarna-warni dan menarik. Untuk meningkatkan nilai kehidupan, kita hendaklah mempunyai matlamat dan perancangan hidup. Biarpun kita banyak melakukan sesuatu, tetapi jika tidak diiringi dengan nilai-nilai yang hakiki; hidup masih tidak dapat memberi kepuasan kepada kita. Sebaliknya, mereka yang sering dilamun kesedihan, kekecewaan, ketakutan, kepiluan, hasad dengki, kekosongan, niat ingin membalas dendam, kesakitan, kelaparan an kekhuatiran  adalah petanda orang yang gagal dalam hidup jika usaha tidak dilakukan untuk memperbaikinya.

10.              MAKNA KEJAYAAN IALAH KEWANGAN YANG KUKUH – Untuk memastikan pendapatan yang mantap dan mencukupi untuk membiayai kehidupan sekeluarga pada tahap yang selesa, serta mengelakkan rasa kekhuatiran untuk keperluan asas termasuk tempat tinggal, makan, minum dan pemakaian.

11.              MAKNA KEJAYAAN IALAH MEMUPUK GENERASI AKAN DATANG – Untuk membolehkan anak-anak mendapat didikan dan kaunseling yang baik dan membesar dengan sokongan keperbadian yang mulia.  Gunakan “kasih-sayang” sebagai teras pendidikan dan meningkatkan “nilai kendiri” anak sendiri. Berikan keperluan emosi mereka dengan mengutamakan “masa depan” agar mereka dapat meningkatkan potensi dan bakat diri dan menyumbang tenaga untuk kebaikan dunia.

12.              MAKNA KEJAYAAN IALAH MEMPUNYAI SIKAP DAN KEPERIBADIAN YANG MULIA – Kehidupan yang diibaratkan sebagai permainan dan tidak serius dengan setiap peristiwa yang berlaku hanya menggambarkan dirinya tidak mengambil berat dengan hidup. Untuk membolehkan seseorang membentuk mentaliti mulia, beliau hendaklah mempunyai kesedaran untuk berjaya, kematangan untuk membuat keputusan dan membezakan antara yang baik dan buruk, berani memperjuangkan kebenaran, prihatin dengan masalah orang lain dan menghormati setiap individu biarpun dari latar belakang yang berbeza, mempunyai keyakinan diri , menerima diri sendiri, tahan lasak, bertolak ansur dan bercekalan. Beliau juga hendaklah tahu membalas budi dan mengembalikan setiap jasa dan bakti untuk masyarakat.  Tumpukan tenaga untuk matlamat kerja yang berorientasikan perkhidmatan dan kebaikan untuk orang lain. Yang penting sekali, jangan membawa perasaan yang pesimistik dalam hidup.

13.              MAKNA KEJAYAAN IALAH MENONJOLKAN MAKNA HIDUP – Untuk mencorakkan hidup yang bermartabat tinggi, kita hendaklah prihatin dan mengambil berat tentang keperluan orang lain.  Kita hendaklah tahu mengorbankan ,asa untuk kerja sukarelawan dan menyumbang bakti untuk masyarakat. Kehidupan yang hanya berorientasikan hidup sendiri tidaklah membawa makna yang tinggi jika ia tidak memberi suatu yang berharga untuk kenangan dunia

14.              MAKNA KEJAYAAN IALAH MATLAMAT HIDUP YANG SEMPURNA – Hidup hendaklah mempunyai matlamat yang mulia dan jelas.  Kita yang menentukan apa yang kita hendakkan dalam hidup dan mengatur setiap langkah untuk mencapainya.  Kita hendaklah tahu apa yang hendak dicapai esok, bulan depan, tahun depan dan sepuluh malah dua puluh tahun dari sekarang.

15.              MAKNA KEJAYAAN IALAH MEMUPUK KEPIMPINAN YANG UNGGUL – Mengorbankan diri dan menjaga kepentingan ramai merupakan asas kepimpinan,  Tanggungjawab kepimpinan adalah berat kerana diri kita mengambil berat tentang pasukan dan bukan hanya diri sendiri. Ia hendaklah dilakukan dengan niat yang murni dan ikhlas agar anda dapat memimpin lebih ramai individu mencapai matlamat dan hasrat mereka.

 

MAKNA KEJAYAAN DINILAI DARI PERSPEKTIF YANG BERBEZA

Dalam dunia ini, setiap individu menjelaskan makna kejayaan berasaskan latar belakangnya yang tersendiri. Contohnya, seorang pelajar mendefinasikan makna kejayaan berasaskan kecemerlangan keputusan sekolah, seorang peniaga mendefinasikan kejayaan berasaskan jumlah keuntungan setahun, seorang doktor pula dinilai dari kehebatan dirinya mengubati penyakit, seorang ustaz pula dinilai dari kealiman dan amalan hidupnya setiap hari, seorang pelukis pula dinilai dari keupayaan mencorakkan lukisan yang cantik serta kreatif, seorang pengilang pula hendak mengeluarkan produk yang sesuai untuk piawaian yang ditetapkan, seorang guru pula dinilai dari kejayaan dirinya memupuk generasi yang akan datang, seorang doktor psikologi dinilai dari aspek pemulihan tekanan jiwa dan masalah mental, seorang askar pula dinilai dari tanggungjawab berkorban demi keselamatan negara, dan ibu bapa pula dinilai dari niat menjadikan anak sebagai seorang juara.

Dari penjelasan di atas, jelas sekali menunjukkan penumpuan yang diberi oleh setiap golongan manusia terhadap kejayaan adalah berbeza.  Penting sekali , seseorang mengetahui apalah tujuan hidupnya dan berusaha untuk menjadikannya sebagai kenyataan. Dekl – kejayaan adalah suatu tajuk yang subjektif .

 

 

Petua mencari kerja

Jumlah kerja yang terhad dan pilihan yang tidak sebati dengan jita rasa seseorang  menyebabkan adanya individu yang masih mengadu “tiada kerja”. Sebaliknya, kita mungkin berjumpa dengan kerja yang kita minati tetapi gagal mendapat tawaran peluang kerja dari syarikat.

Kita mungkin mengeluh, mengapalah saya tidak dapat kerja yang dihendaki, sedangkan kawan-kawan lain sudah berjaya menemui kerja masing-masing.  Berikut ini membentangkan beberapa kualiti yang dihendakli oleh sesebuah syarikat sebelum mereka mempertimbangkan permohonan anda.

 

Pertama : Menunjukkan minat anda

Kerja yang anda minati diibaratkan sebagai hobi.  Jika anda minat sesuatu, anda tidak akan rasa tertekan untuk melakukannya. Sebaliknya, anda akan terus mencari jalan untuk memajukan diri anda dalam aspek kerja berkenaan.  Contohnya,  jika anda minat memasak, pilihlah kerja yang bersangkutan dengan masakan. Majikan sering memilih individu yang berminat dengan kerja yang ditawarkan.  Ini kerana pekerja sedemikian sanggup bertugas biarpun gaji bulanan tidak begitu lumayan.  Seseorang  yang mempunyai kemahuan untuk merebut sesuatu peluang kerja akan sanggup memberi komitmen bahawa dirinya betul-betul ikhlas dengan permohonan tersebut.  Sebaliknya, individu yang tidak minat dengan sesuatu kerja menonjolkan air muka yang muram dan tidak bersemangat.  Sering kali, reaksi kita waktu temujanji akan menentukan samada diri kita dipilih atau tidak.

 

Kedua : Mempunyai keyakinan untuk menangani semua tugasan kerja

Seseorang  yang sanggup menyahut semua cabaran kerja dan berjanji untuk menjalankan semua tanggungjawab dengan bersungguh-sungguh akan sering ditawarkan kerja berbanding dengan individu yang meragui keupayaan untuk melaksanakan tugasan waktu temujanji.  Bila ditanya, “bolehkan anda menjalankan tugasan ini?” Individu yang berkeyakinan tinggi akan menjawab, “Saya pasti boleh.  Jika ada sebarang kemuskilan, saya akan menanya dan saya sanggup belajar sehingga pandai.”  Sebaliknya, individu yang kurang keyakinan akan menjawab “Belum pasti boleh atau tidak , nampaknya kerja ini amat sukar sekali.”  Majikan sering memberi peluang kerja  kepada individu yang mempunyai keyakinan tinggi.  Keyakinan tidak menggambarkan keupayaan atau kredibiliti seseorang , tetapi ia menggambarkan semangat seseorang  untuk meneroka kerja yang mencabar.

 

Ketiga : Sanggup berhadapan dengan semua kemungkinan

Setiap peluang kerjaya mempunyai kekurangannya yang tersendiri.  Tidak ada kerja yang dikatakan sempurna.  Anda mungkin perlu bergelut dengan suasana kerja yang kurang selesa, asrama yang bising dan panas , sikap rakan seperjuangan yang berbagai perangai dan rungutan atau teguran dari atasan.  Jika majikan bertanya, “Adakah anda sanggup bekerja dalam situasi yang menyukarkan”, mereka hanya mahu mengetahui samada anda seorang yang mempunyai daya tahan yang tinggi.  Individu yang kurang daya tahan akan menjadikan setiap masalah atau kekurangan sebagai suatu alasan untuk berhenti kerja.  Majikan lebih berminat dengan individu yang sanggup menyahut tanggungjawab kerja tanpa mempersoalkan keselesaan dan kepentingan diri.  Yang penting, anda menyiapkan kerja yang ditugaskan serta mengikut arahan majikan dengan sebaik-baiknya. Contohnya,  seseorang  yang sanggup mengorbankan masa hujung minggu untuk menghadiri mesyuarat syarikat akan lebih diberi keutamaan melayakkan anda dengan kerja tersebut.

 

Keempat : mengungkitkan kehebatan diri

Seseorang  yang dapat menghiaskan riwayat hidupnya dengan kejayaan dan kecemerlangan akan lebih kerap mendapat peluang kerja yang baik.  Janganlah segan untuk membicarakan kehebatan diri anda waktu temujanji. Elakkan dari menonjolkan sikap dan keperibadian yang negatif.  Jangan ceritakan sesuatu yang menggambarkan sikap negatif diri sendiri.  Contohnya,  jangan katakan “Saya tidak puas hati dengan majikan saya sebelum ini.” Sebaliknya , ceritakan sesuatu yang menggambarkan ktrampilan anda.  Contohnya,  Bagaimana anda menolong syarikat anda menyelesaikan sesuatu masalah yang rumit.  Bagaimana anda menurunkan kos operasi syarikat dan menjimatkan wang beribu-ribu ringgit.  Semua pengalaman kerja yang positif akan membolehkan majikan anda menilai permohonan anda dengan lebih baik.

 

Kelima : Mempunyai niat untuk maju

Majikan lebih berminat dengan orang yang mempunyai cita-cita dan sedia membina masa depan diri dengan menyahut kerja yang mencabar.  Orang yang berjiwa besar adalah individu yang mengubah nasib hidupnya dengan meneroka peluang kerja yang lebih tinggi.  Mereka tidak mahu jaminan gaji yang lumayan , tetapi mereka mahukan kerja yang membawa prospek masa depan yang cerah.  Masa temujanji, jangan terlalu menuntut hak dan kepentingan diri. Sebaliknya, bertanya “Apakah lagi yang perlu saya lengkapkan untuk membolehkan diri saya menjalankan tugasan dengan lebih berkesan.”  Beritahu majikan bahawa diri anda akan dapat menguasai semua aspek tugasan dengan sempurna. Anda juga boleh buktikan bahawa prestasi kerja merupakan jawapan yang paling baik menggambarkan kredibiliti dan kesungguhan anda.  Masa akan menentukan kualiti diri anda.  Majikan lebih menghormati individu yang dapat membuktikan sesuatu sebelum meminta layanan serta ganjaran yang lebih tinggi.  Jika peluang kerjaya anda menawarkan sistem kenaikan pangkat , anda boleh nyatakan hajat anda untuk menaiki tangga tertinggi dalam hiraki tersebut.  Jika jiwa anda berkobar-kobar untuk maju, pihak majikan juga bersemangat untuk mengambil anda.  Ini kerana mereka mahukan seseorang  yang dapat memajukan perniagaan mereka.

 

Keenam : Jiwa berpasukan

Majikan tidak berminat dengan individu yang cepat marah dan cenderung menimbulkan masalah dengan kaki tangan lain.  Penting sekali, tunjukkan jiwa penyabar anda. Jangan mudah merajuk bila anda diajukan sesuatu pertanyaan yang bercanggahan nilai diri anda.  Selalunya, pihak majikan akan sengaja menguji quota emosi (Emotional quotion) anda dengan memberi beberapa kenyataan yang menyakitkan atau mengecewakan anda.  Seseorang  yang cekap dalam aspek perhubungan manusia akan dapat menangani cabaran dan tekanan dari rakan seperjuangan dengan baik.  Sebaliknya, individu yang negatif akan menjadi mangsa pada perselisihan manusia.  Mereka perlukan kesabaran dan bertimbang rasa. Majikan tidak begitu berminat dengan individu sedemikian biarpun dirinya mempunyai tahap kredibiliti teknikal yang tinggi.

 

Kesimpulan

Anda perlu melengkapkan diri dengan kualiti diri yang tinggi demi merebut peluang kerjaya dalam dunia yang penuh dengan persaingan.  Mudah-mudahan , pendekatan yang dibentangkan dalam ruangan ini akan dapat menolong anda mendapatkan peluang kerja yang anda minati.  Saringan majikan pada individu yang mempunyai kepakaran dan kelayakan yang sama adalah berdasarkan pada sikap dan keperibadian.  Dengan erti kata lain, keenam-enam aspek di atas adalah landasan kejayaan seseorang  untuk seseorang  mendapat peluang kerja.  Penganggur bukan semestinya orang yang tidak ada kemahiran, tetapi mungkin dikategori dalam kumpulan orang yang lemah keperibadiannya.

Membina Kerjaya Sendiri

Ramai orang inginkan kerjaya sendiri. Bila anda mempunyai asas kerjaya, anda akan dapat merancang hidup mengikut keperluan sendiri. Anda juga dapat meneroka potensi pendapatan yang sesuai dengan corak hidup yang anda idamkan.Untuk itu, seseorang perlulah bersedia meninggalkan dunia makan gaji. Anda juga perlu berani meneroka peluang kerjaya bermula dari sifar. Oleh kerana tidak semua orang mempunyai keberanian tersebut, maka peratusan orang yang meneroka peluang perniagaan adalah kecil berbanding dengan orang yang makan gaji.

Sememangnya tidak ada salah untuk bekerja makan gaji. Tetapi, ia adalah suatu pilihan yang menentukan taraf hidup seseorang. Untuk membolehkan anda menjadi seorang usahawan , anda perlu lengkapkan diri dengan sifat-sifat berikut:

Pertama : Menangkis rasa takut

Keberanian menyahut risiko adalah suatu sifat yang membolehkan anda hidup dengan pendapatan yang tidak terjamin. Anda hendaklah berusaha kuat untuk mendapat pulangan yang lumayan.

 

Kedua : Membina ketahanan diri

Keupayaan meneruskan perjuangan perniagaan anda biarpun apa sekalipun yang melanda diri anda.Kegagalan mencapai tahap pendapatan yang anda hajatkan tidak menjadi penghalang untuk terus memajukan kerjaya anda.

 

Ketiga : Tidak mudah terpedaya oleh insan yang tidak sealiran dengan anda

Mungkin anda menerima teguran dan bantahan dari orang lain, tetapi janganlah anda terpedaya oleh air sejuk mereka. Anda perlu mempunyai impian sendiri dan terus berusaha biarpun dihalang orang lain. Kemungkinan orang yang menghalang anda bukannya seorang usahawan yang berjaya. Dengar nasihat dari orang yang berjaya sahaja.

 

Keempat : Mencari jalan dan bukan mengelakkan masalah

Setiap masalah dan kekurangan adalah rempah kejayaan. Yang penting, kita dapat belajar darinya. Janganlah mudah kita mengalah. Sebaliknya, dapatkan idea dari orang berpengalaman dan menjadikan semua masalah sebagai sumber pembelajaran.

 

Kelima: Membina kejayaan dan bukan mengharapkan simpati

Jika kita gagal mencapai apa yang kita hasratkan, jangan salahkan sesiapa. Ini kerana anda bertanggungjawab terhadap apa yang anda lakukan.

 

Kesimpulan

Dunia usahawan adalah hak individu yang mahukan kejayaan. Hanya orang yang bersedia menyahut cabaran perniagaan sahaja dapat menikmati rezeki tersebut.