Tag Archives: motivator Malaysia

Apakah mentaliti orang kaya

Setiap orang yang hidupkan kekayaan hendaklah mempunyai mentaliti orang kaya.  Mereka mengolah aktiviti hidup dengan cara yang membawa rezeki yang besar untuk melayakkan mereka dengan corak hidup yang mewah.  Mereka mengasingkan diri dari budaya hidup orang biasa, kerana mereka mempunyai kemahuan yang kuat untuk menjadi kaya-raya.

Ruangan ini mendedahkan pendekatan yang diamalkan oleh orang yang telah mencapai kemewahan.  Bukan semua orang dapat menerima pendekatan berikut kerana ia adalah suatu yang sukar dihidupkan. Tanpa pegangan hidup dan pendirian yang kuat , pendekatan yang disenaraikan ini tidaklah memainkan apa-apa peranan dalam hidup seseorang.

 

Pertama : Meneroka peluang yang terpendam

Orang-orang kaya tidak minat dengan peluang yang terbuka.  Mereka hanya melihat sesuatu yang tersirat.  Mereka dapat mengesan setiap kemungkinan yang gagal dikesan oleh orang lain.  Bila orang lain kata tidak boleh, mereka akan katakan boleh.  Jika orang lain katakan tidak minat, mereka akan katakan minat.  Keupayaan melibatkan diri dalam sesuatu kegiatan yang membawa masa depan yang cerah biar pun keadaan sekarang tidak menampakkan apa-apa kebaikan.  Dengan erti kata lain, mereka dapat melihat lebih jauh dari orang-orang lain.

 

Ke dua : Hidup mengikut tahap pendapatan

Mereka tidak belanja lebih dari apa yang mereka mampu.  Mereka tahu menabung wang untuk persiapan masa depan.  Mereka tahu kejayaan perlukan modal.  Mereka tahu apa yang perlu dibeli dan apa yang perlu dikemudiankan.  Mereka mempunyai kawalan kewangan yang ketat dan mereka tahu mengelakkan diri dari pembaziran biar pun betapa kecil nilainya.  Mereka tidak mudah dipengaruhi orang lain bila berhadapan dengan perbelanjaan yang boleh dielakkan atau dikurangkan.

 

Ke tiga : Tidak minat dengan belas kasihan

Mereka mendapat setiap hasil dengan usaha gigih dan mereka tidak perlukan simpati orang lain.  Dalam saat berhadapan dengan masalah , mereka mencari jalan dan tidak mengalah.  Mereka tahu, tanggung jawab dirinya adalah jauh lebih penting dari mengeluh atau merungut. Akibatnya, mereka terus bergelut dengan setiap masalah dan mereka sanggup bertahan dalam setiap keadaan. Mereka percaya , selagi dirinya bertindak dengan penuh kegigihan , dirinya pasti akan dapat membina masa sendiri mengikut caranya yang unik (My Way).

 

Ke empat : Suka merancang dan memikirkan idea baru

Mereka melibatkan diri dalam berbagai aktiviti yang boleh mencetuskan berbagai inspirasi.  Mereka juga suka berseorangan.  Dengan ini, mereka mempunyai ruang masa untuk mencari dan memikirkan sebarang kemungkinan untuk menjadikan meningkatkan kualiti dan kreativiti perniagaan mereka.  Bila sesuatu idea menampakkan suatu kemungkinan , mereka akan terus bertindak biar pun melibatkan modal yang besar.  Mereka tahu, risiko di sebaliknya akan juga menjana keuntungan yang sejajar.

 

Ke lima : Mempunyai pegangan hidup yang kuat

Mereka mempunyai nilai hidup yang tinggi dan tidak sudi menundukkan diri dengan corak kehidupan yang tidak sejajar dengan nilai hidup dirinya.  Mereka tahu apa yang penting dalam hidup dan mereka tidak mahu mengikut rentak hidup yang tidak menyumbang kepada kepentingan tersebut.  Ini bermaksud mereka mempunyai pendirian yang kental. Hidup mereka sentiasa diolah mengikut peraturan yang telah ditetapkan oleh diri mereka sendiri.

 

Ke enam : Mementingkan masa

Mereka tahu nilai setiap detik masa dalam hidup.  Mereka mengatur masa mengikut keperluan setiap kategori hidup , baik untuk keluarga , kesihatan , mental atau kerjaya .  Mereka tidak mahu membuang masa biar pun satu minit dengan sesuatu yang tidak membawa kebaikan.  Bila seseorang dengan mengganggu masa hidupnya, dirinya akan sentiasa memikir – wajarkah saya melakukannya. Disebabkan dirinya telah mempunyai sistem hidup dan aktiviti yang terancang, tidak ramai orang dapat mencuri masanya dengan meminta dirinya lakukan sesuatu yang tidak seiras dengan hasratnya.

 

Ke tujuh : Sanggup berhadapan dengan tekanan dan masalah

Untuk berjaya , orang-orang kaya telah bergelut dengan berbagai masalah dan cabaran.  Mereka tahu, tanpa resepi ini , kejayaan tidak akan datang. Dengan itu, mereka sudi melibatkan diri dalam aktiviti yang rumit dan menyusahkan. Hidup mereka penuh dengan dugaan.  Saat tertentu, mereka mungkin akan takut kerana memikirkan sesuatu risiko yang bakal menimpa. Mereka juga sering risau kerana ada sesuatu yang perlukan penyelesaian. Ini bermaksud , hidup mereka tidaklah tenang selalu.

 

Ke lapan : Sudi melabur wang untuk masa depan

Mereka sudi memperuntukkan kewangan untuk membina masa depan sendiri. orang-orang kaya tidak minat dengan keuntungan kecil hasil dari nasib atau belas kasihan orang lain.  Mereka tahu, setiap keuntungan yang mereka dapat adalah hasil dari pelaburan diri baik melalui usaha atau modal sendiri.  Setiap kali mereka dapat sesuatu ganjaran , mereka akan melabur balik untuk membina keuntungan yang lebih besar.  Tidak ada sesuatu yang datang secara percuma.

 

Kesimpulan

Sememangnya , kekayaan adalah hak untuk mereka yang bersedia sahaja.  Jika kita gagal hidupkan corak mentaliti orang-orang kaya , kekayaan yang kita harapkan tidaklah akan mendatang.

Orang-orang kaya mempunyai corak mentaliti yang unik.  Jika selama ini , kita telah biasa dengan corak mentaliti dan tabiat yang tidak menyumbang kepada kekayaan , kita perlukan disiplin yang kuat untuk mengubah corak hidup tersebut.

 

Menangkis sikap cepat marah

Setiap orang boleh marah, tetapi tahap kemarahan adalah berbeza mengikut individu. Jika kita gagal mengawal emosi negatif tersebut , akibat mungkin merugikan diri sendiri dan keluarga tersayang. Kemarahan boleh menjadi punca membalas-dendam, mengfitnah, membunuh, bercerai atau peperangan. Keupayaan mengawal emosi negatif adalah suatu seni hidup yang sangat berharga dan ia membolehkan seseorang  memegang tugas yang lebih mencabar.  Sebaliknya,  seseorang  yang cepat marah sering menjadi mangsa pada persekitaran dan gagal meneroka bidang kerja yang lebih tinggi.

 

Untuk membolehkan seseorang  meningkat daya tahan kemarahan ,  jiwa seseorang  perlu ditenangkan terlebih dahulu.  Fikiran yang kusut dan kerunsingan serta ketegangan emosi adalah punca cepat marah.  Bila emosi telah menjajah pemikirannya, kewarasan menilai dan membuat keputusan pun hilang. Tidak ada sesiapa yang boleh membantu anda mencari ketenangan iwa jika diri anda tidak berusaha untuknya.

 

Berikut ini disenaraikan rukun-rukun ketenangan jiwa. Ia membantu kita melegakan jiwa yang bergelora dan bertindak dengan penuh kematangan.

 

Pertama : Mengenal setiap cetusan emosi diri

Ini bermaksud anda boleh membaca emosi sendiri pada setiap masa.  Bila masa anda marah, anda berkata “saya sedang marah”.  Bila anda takut, “Anda berkata saya takut”.  Bila anda boleh menangkap setiap perasaan anda , anda akan dapat mengawalnya dengan baik.  Sering-kali emosi negatif timbul tanpa kita sedari.  Akibatnya, kita mungkin melakukan sesuatu yang melulu dan menyesal kemudian.  Kita mungkin berkata “Mengapalah saya tidak tahan sahaja emosi saya?” Kata pepatah ” Menyesal kemudian tidak berguna”.

 

Kedua : Memberi masa bertenang

Setiap pergolakan emosi biasanya reda dalam masa dua jam ke tiga jam.  Ada juga individu yang dapat meredakan emosinya dalam masa beberapa hari.  Bila anda merasa panas darah dan hendak marah, alihkan diri dari situasi tersebut dan berikan diri anda beberapa jam untuk bertenang. Ini akan membolehkan anda memikirkan kejadian tersebut dengan lebih menyeluruh.  Masa bertenang akan membolehkan anda memikirkan punca kemarahan serta mencari jalan untuk menyelesaikannya.

 

Ketiga : Saya juga bersalah

Kemarahan biasanya memuncak bila kita memikirkan kesilapan orang lain.  Tetapi , jika kita dapat menerima hakikat bahawa diri anda juga perlu memikir tanggungjawab dalam kejadian tersebut , kita tidak akan terlalu menyalahkan orang lain.  Katakan dengan diri sendiri , “Saya juga bersalah dalam hal ini.  Kalaulah saya ……. kejadian ini tidak akan terjadi.”  Bila anda mula sedar dengan peranan dan tanggungjawab anda , kemarahan dapat dikurangkan.

 

Keempat : Bukan serangan peribadi

Bila anda menerima tekanan atau teguran dari orang lain, jadikan itu sebagai suatu pesanan yang membawa kebaikan kepada diri sendiri.  Beritahu diri anda ,” Syukurkan kerana dia beritahu saya tentang kesilapan saya” “Majukan saya amat mengambil berat dengan prestasi diri saya, itulah sebabnya dia memberitahu saya supaya jangan buat negini.” “Saya gembira dengan pesanan anda, saya tahu anda mahu saya menjadi seorang yang baik.”  Semakin anda menghargai sesuatu kejadian, perasaan negatif akan mula hilang.

 

Kelima : Mengenal perasaan orang lain

Bila anda mempertahankan pendirian diri, anda akan gagal memahami mengapa orang lain berbuat sesuatu yang menyakitkan anda.  Setiap individu mempunyai sebab yang tersendiri waktu dirinya melakukan sesuatu.  Jika kita gagal menilai makna di sebalik perbuatannya, kita akan terus menuduh dan menyalahkan orang lain.  Dalam hal ini, masalah bukan sahaja tidak diselesaikan; sebaliknya permusuhan dan rasa tidak puas hati akan berlarutan. Bila anda tahu masalah yang melanda dirinya, anda akan berkata “tidak apa, saya maafkan anda”.  Saya tahu anda buat begini dalam keadaaa yang terpaksa dan saya faham diri saya juga mungkin akan melakukan perkara yang sama jika diri saya terjebak dalam keadaan yang sama.”

 

Keenam : Mendekatkan diri anda dengan agama

Setiap agama menyeru umatnya untuk berdamai dan bersahabatan antara satu sama lain.  Jika diri kita mengenang kembali setiap seruan agama, kita akan lebih mudah menerima sikap individu yang kurang menyenangkan.  Sebenarnya, tiada manusia yang dikatakan sempurna.  Kalau diri kita hendakkan insan yang memuaskan emosi dan hasrat kita sahaja, kita tidak akan mempunyai kawan.  Yang penting , kita mencari kelebihan dan kesamaan setiap insan dunia.  Akhirnya, dirina juga akan terpedaya oleh kesopanan dan kemuliaan anda.  Kata pepatah ” Setiap corak komunikasi yang anda dapat adalah suatu gambaran dari komunikasi diri sendiri.”  Bagaimana kita melayan orang , begitu jugalah orang lain akan melayan dengan diri kita.

 

Ketujuh : Kemarahan membawa restu

Sebenarnya kemarahan mempunyai kebaikan jika kita mengolahkan dengan nilai-nilai yang mulia.  Contohnya,  guru memarah pelajar dengan tujuan untuk menyedarkan dirinya dari kesilapan.  Guru akan selitkan unsur-unsur pendidikan yang membawa kebaikan kepada masa depan anak.  Sebaliknya,  kemarahan yang hanya dengan tujuan untuk mengoyakkan air muka kawan tanpa sebarang unsur pendidikan adalah suatu yang membawa keruntuhan.  Cuba arahkan kemarahan anda kepada jenis yang positif dan elakkan sama sekali corak kemarahan negatif.  Bila anda dapat mengenal makna disebalik kemarahan, anda akan mula menghargainya.  Sememangnya, kemarahan bukannya satu cara yang wajib dalam pendidikan , tetapi ia merupakan salah satu pendekatan yang boleh diamalkan bila keadaan mengizinkan.

 

Kelapan : Elakkan individu yang bermasalah

Cara terbaik untuk mengelakkan diri anda dari kemarahan ialah dengan mengasingkan diri anda dari individu yang tidak seiras dengan perjuangan anda.  Contohnya,  jika anda merasai seseorang  mempunyai nilai hidup dan sikap yang memang bercanggahan dengan citarasa anda, elakkan sahaja. Jangan rosakkan perasaan anda.  Jika diri anda masih kecil dan anda tidak dapat melarikan diri dari sikap ibu bapa yang bermasalah, belajar memaafkan mereka.  Ingat, setiap individu yang bermasalah adalah cermin kepada hidup anda sendiri.  Katakan dengan diri sendiri , saya tidak mahu menjadi orang sepertinya.  Anda jug aboleh berdoa, “Semoga orang yang ebrmasalah ini akan sedarkan diri suatu hari.  Kalau tidak, hidup dirinya juga tidak akan sampai ke mana.”  Rasakan bangga kerana anda mempunyai keperibadian yang jauh lebih mulia darinya.

 

Kesimpulan

Jadikan kemarahan sebagai punca kesedaran diri.  Belajar dari emosi diri anda dan berusaha mendapat ajaran dari setiap pergolakan emosi.  Kata pepatah ” Emosi anda adalah guru yang paling baik’. Setiap perasaan memberitahu anda tentang kualiti hidup anda sendiri, samada yang baik atau yang jahat.  Amalkan semua pendekatan diatas dan anda akandapat mengawal hidup lebih lebih berkesan.  Dengan erti kata lain, , anda adalah tuan pada hidup sendiri.  Ilmu pengawalan emosi juga dikenal sebagai Ilmu Penguasaan Diri (Self Mastery).  Semakin anda dapat mengawal diri sendiri, semakin tinggilah kualiti motivasi hidup anda.

Success Motivation : why some people don’t like motivation

To be successful, we need to have motivation. Many motivator put motivation as the first requisite of success. I do agree that “motivation’ is the first power that drives a person towards action.  But without a clear picture of what you really want in life, motivation can be just liken to a stormy wind which does not yield any positive results. Many of my friends comment that they are leaving the motivation seminar with great excitement BUT just don’t know how to make it happen. In fact, they need to equip themselves with “planning” and “goal setting” before they go for motivation seminar.

In Biogenic Coaching, personal mission and personal planning are the first two requisites of success before we inject motivation to their life. By knowing your Core desire, you will be able to charter your motivation with “focus energy”. You won’t just get excited for nothing. You develop a clear mental picture of your dreams which you blend them motivation power.

Success motivation is the process of linking your mission with personal power. This process also called “productive motivation”. You don’t want to be positive for nothing, you want to get result and achieve what you want. I discover the system of personal excellent called 3M Model (Mission, Management, and Motivation) which become the fundamental of all success formula.

First : Mission blueprint

Practice the mental video and rejuvenate your life with supreme desire using mental simulation technique

Second : Managing your plan of action

Manage and execute the goal setting with full attention to the SMART principles

Third : Motivation empowerment

Develop personal motivation with positive expectation, commitment and discipline.

 

Clear enough, motivation is the supporting criteria for your mission and planning, it is NOT EVERYTHING in success journey. Without a mission and constructive planning, motivation is not going to give you any benefit.  Most people put motivation as the first criteria and end up with “no practical successes in their life.  Beware of the “empty motivation” which sound great but “useless’. Due to this factor, many people has a negative mindset about motivation; they think that motivation is just a waste of time because it can’t generate the result they want.

 

Success principles

When you have a success motivation which encompass your true mission blueprint and planning strategies, you will be able to live up the motivation power in a constructive manner.