Category Archives: Erti Kejayaan

Masalah wang – Apakah langkah seterusnya ?

Ramai orang cuba menutup belanja secara berjimat-cermat dan elak dari hidup kemewahan saat berhadapan dengan tekanan kewangan. Biar pun cara ini tidak salah tetapi jauh lebih baik, kalau kita boleh membesarkan paip kewangan dan berusaha untuk meningkatkan pendapatan demi untuk mengatasi kemiskinan tersebut.

Terdapat beberapa sikap yang penting dalam saat kesusahan. Jika kita tidak mampu mengubah sikap terhadap keadaan yang sedang melanda diri, kemiskinan akan terus berlarutan. Ruangan ini memaparkan beberapa kualiti individu yang boleh dijadikan rujukan untuk seseorang yang sedang merana kerana wang.

 

Sikap pertama : Sudi mengakui dan terima hakikat kesusahan

Biar pun kawan anda tahu tentang keadaan anda dan mereka mungkin memperkatakan sesuatu mengenai keadaan anda, janganlah ambil hati sangat. Akui bahawa inilah kenyataan yang melanda diri anda dan hadapi dengan tabah. Ramai individu yang kaya-raya sekarang juga pernah suatu ketika dahulu gagal dalam perniagaan dan berhadapan dengan tekanan kewangan dalam hidup. Hadapi dunia dengan menerima segala respon dan sikap orang lain terhadap anda.  Tidak ada apa-apa yang perlu anda rasa malu atau hina, ia hanyalah suatu ujian untuk anda bangun semula dengan kekuatan baru.

 

Sikap ke dua : Buat sesuatu untuk menyelamatkan keadaan

Anda mungkin perlu melakukan sesuatu yang anda tidak minat tetapi halal demi untuk kelangsungan hidup diri dan keluarga tersayang. Anda jug amu perlu berjumpa dengan orang tertentu yang anda tidak suka hanya untuk mengatasi masalah anda. Tabahkan diri dan hadapi dugaan ini dengan niat untuk terus hidup. Jangan sampai kemewahan sebelum ini menjadi penghalang untuk anda mencari rezeki di tepi jalan secara membuka gerai. Yang penting , dalam hati anda perlu ada harapan untuk terus maju dan semua liku-liku ini hanyalah sementara sahaja.

 

Sikap ke tiga : Mencari kemahiran baru

Gunakan masa tiada kerja atau miskin untuk mencari ilmu baru yang boleh menjana pendapatan masa depan. Biar pun diri anda perlu membayar sejumlah wang untuk belajar ilmu tersebut ,  fikirkan ganjaran yang lebih besar bakal akan datang ke dalam hidup anda. Bila diri anda mempunyai kualiti yang lebih baik dan peluang yang bertaraf tinggi akan menjelma dalam hidup anda.

 

Sikap ke empat : Cara anda melayan orang lain

Sikap seseorang boleh merupakan suatu penghalang pada kekayaan dan kejayaan.  Bila diri dihimpit dalam kesusahan, fikirkan mengapa tiada orang mahu tolong anda? Adakah anda mempunyai perangai atau tabiat tertentu yang kurang baik dan menimbulkan perasaan tidak senang pada orang lain? Jika ada, renungkan dengan mendalam dan perbaiki diri secara ikhlas.  Hakiskan sikap tinggi hidung, sikap memperli dan merosakkan emosi orang lain untuk keriangan sendiri.  Bila anda sudah mempunyai keperibadian yang baik, kekayaan juga akan menyusuli anda.

 

Sikap ke lima : Bentukkan sikap positif

Bila kita dalam kesusahan, kita sering dibutakan dengan minda negatif.  Kita melihat sesuatu dengan mengandaikan dunia tidak adil, orang lain tidak prihatin, peluang tidak berpihak pada anda. Lihat setiap satu perkara dan fikirkan”Mungkin ini adalah peluang untuk saya.”  Jangan fikirkan tidak boleh, jangan fikirkan susah atau nanti. Bentukkan hajat untuk bertindak dan menjadi seorang yang lebih agresif.  Anda akan dapati sikap seperti ini adalah tunjang pada nasib hidup seseorang. Kata pepatah,  mutu dan kualiti hidup anda bermula dari pemikiran. Seseorang yang mempunyai pemikiran yang positif akan menarik peluang yang baik pada hidupnya.

 

Sikap ke enam : Sikap yang terbuka dengan risiko

Dalam usaha untuk maju, kita perlu mempunyai keupayaan untuk menangani risiko.  Tidak semua pelaburan dan usaha kita akan membuahkan hasil yang kita mahu tetapi kegagalan kerana takut untuk bertindak akan memberi risiko yang lebih tinggi dalam hidup. Bila kita bermasalah , kita perlu mempunyai keyakinan yang lebih tinggi berbanding dengan orang yang tidak bermasalah. Kita perlu berani melangkah dalam medan perang dan bergelut dengan berbagai pancaroba yang cuba menumpas kita. Mulakan perniagaan merupakan suatu tindakan yang juga membawa risiko. Kemungkinan anda tidak ada pelanggan yang mencukupi untuk menentu belanjawan bulanan , kemungkinan perniagaan akan jatuh , kemungkinan saingan dalam perniagaan memberi tekanan pada anda.  Untuk berjaya , kita perlu tangani risiko dengan bijak dan bukan melarikan diri darinya.

 

Kesimpulan

Masalah wang adalah suatu nikmat kepada individu yang berjaya mengatasinya kerana kepuasan bahawa dirinya dapat mengubah nasib diri dengan usaha dan kegigihan.  Tetapi kepada individu yang pasif dan negatif, masalah wang akan terus mengancam perasaan dan hidupnya sehingga mereka merasa takut, risau dan malu. Sikap anda terhadap kemiskinan menentukan sejauh manakah anda menang dalam hidup anda sendiri.

Kematangan EQ dalam Kerjaya Anda

Jika anda mengalami pergolakan emosi di tempat kerja, anda memerlukan keseimbangan emosi untuk membolehkan anda mengembalikan kepuasan dan keriangan kerja.

Setiap orang boleh merasa tidak puas , tidak gembira atau benci dengan sesuatu yang mencabar. Jika perasaan ini tidak terkawal, ia mungkin akan membawa berbagai implikasi yang negatif seperti melarikan diri, melawan atau bertengkar.

Seseorang yang matang emosi perlu mempunyai keupayaan mengolah perasaan dan tidak mengizinkan perasaan mengolah hidupnya. Ini boleh dilakukan dengan cara-cara berikut:

 

Pertama : Membina ruang bertolak ansur

Jika kita mesti menang dalam setiap perjuangan, kita akan mengundang masalah. Kita perlu memberi ruang kepada orang lain untuk mendapat apa yang mereka perlukan. Jika kita hanya dikirkan diri sendiri, ruang emosi akan menjadi sempit dan kita akan mudah terluka.

 

Kedua : Menjauhkan diri orang yang bermasalah

Anda mempunyai hak untuk menentukkan siapakah yang anda mahu bekerjasama. Jika anda rasa orang-orang tertentu mempunyai masalah sikap yang boleh merosakkan masa depan anda, jauhkan diri darinya. Berikan ruang untuk anda membina kecemerlangan diri.

 

Ketiga : Membentuk cita-cita yang tinggi

Selagi cita-cita kita besar, kita akan sanggup menghadapai apa sahaja dugaan. Kita tahu, cabaran sekarang hanyalah sementara kerana ada impian yang lebih besar sedang menunggu anda. Anda tidak akan mudah terpedaya oleh perkara remeh temeh dan tidak penting dalam hidup.

 

Keempat : Maaf-memaafan

Anda perlu belajar memaafkan kesilapan orang lain biarpun ia amat melukakan anda. Simpan dendam dalam hati hanya akan membawa padah pada emosi diri sendiri. Hidupkan ruang hati yang positif dan ceria selalu. Jangan izinkan perasaan lalu mengancam hidup anda.

 

Kelima : Keseimbangan hidup

Anda perlu aturkan dan disiplinkan hidup agar ia meliputi aspek kekeluargaan, sukan, rehat, hiburan. Hidup yang tidak seimbang akan membuatkan kita “burn out”.

 

Keenam: Melihat dunia dengan persepsi positif

Fikirkan kebaikan pada setiap kejadian yang anda lihat. Anda akan nampak dunia ini tidak sehodoh yang difikirkan. Anda mula nampak peluang dan kebaikan.

 

Kesimpulan

Kesihatan mental dan emosi adalah aset kejayaan. Ramalkan keseimbangan EQ dan anda akan dapat memanjat tangga kejayaan dengan lebih berjaya.

Rahsia Transformasi Diri

Saya sempat bersua dengan Y.Bhg.Prof.Madya Dr. Mohammed Fadzil Che Din tempoh hari dan sungguh kagum sekali dengan pengetahuan dan pendekatan beliau dalam konteks transformasi diri. Salah satu aspek transformasi ialah “ukuran” dan ini melibatkan prinsip matematik. Ramai orang membicara transformasi tetapi tidak dapat memberi definasi terperinci tentang perubahan yang dihajatkan, akibatnya semua idea transformasi hanya menjadi suatu idea kabur yang tidak jelas. Dalam proses mendefinasikan ukuran transformasi , kita hendaklah mengenal diri sendiri serta mengetahui tahap transformasi yang sesuai untuk diri sendiri. Kemahuan untuk mencapai transformasi yang besar tanpa mengenal kemampuan diri sendiri akan hanya mencacatkan proses transformasi tersebut.

Bila seseorang telah membuat ukuran transformasi yang dia hajatkan , dirinya hendaklah mengukur tahap ilmu, kemahiran, sikap dan tabiat (KASH) yang perlu dicapai. Kesemua aspek pembangunan diri yang terkandung dalam KASH adalah kriteria yang perlu dipantau serta dihalusi secara kuantitatif. Tanpa ukuran yang tepat , semua proses transformasi diri tidak akan membuahkan hasil yang nyata.

Setiap ukuran transformasi hendaklah melibatkan tugasan yang spesifik pada diri seseorang. Seringkali , orang yang gagal dalam transformasi diri sering memikirkan apa yang orang lain perlu lakukan untuk membantu dirinya mencapai sesuatu matlamat. Akibatnya, seseorang akan leka dengan tugasan dan komitmen yang perlu disempurnakan dan terus menyalahkan orang lain terhadap kegagalan diri sendiri. Proses mendefinasikan serta mengukur tugasan yang perlu disempurnakan membuatkan seseorang bertanggungjawab sepenuhnya terhadap transformasi yang diharapkan.

Saya sering bersua dengan insan yang berhajat hendak menjadi seorang jutawan tetapi belum mempunyai ukuran yang jelas terhadap hajat serta tindakannya. Jelas sekali, hajat yang baik tidak dapat membawa sebarang nilai kejayaan dalam hidupnya. Tetapi, bila dirinya mula memberi ukuran kejayaan yang dihajatkan secara matematik dan seterusnya dijadikan suatu pelan tindakan harian, semua apa yang dihajatkan mula menjadi kenyataan.

Jelasnya, transformasi perlu mempunyai usaha yang berfokus. Sekadar melakarkan hajat dengan gambaran umum tidak membawa sebarang kebaikan. Impian perlu disusuli dengan proses yang spesifik dan berterusan sehingga ia menjadi suatu kenyataan.

 

Kesimpulan

Bila seseorang telah menguasai sistem transformasi diri yang sistematik, kejayaan dan kecemerlangan sudah pasti akan menjadi kenyataan. Sebaliknya, jika seseorang hanya melakarkan hajat transformasi dalam minda tanpa suatu proses yang terperinci, maka semua olahan KASH akan menjadi suatu proses yang konstruktif.

Usaha memperkasakan kejayaan diri, pasukan mahupun negara bermula dari proses kefahaman yang tinggi terhadap proses transformasi. Hanya bila anda mempunyai kefahaman yang tinggi, maka semua hajat anda akan menjadi kenyataan.

“Everyone thinks of changing the world but no one thinks of changing himself” … LEO TOLSTOY

Transformasi diri, transformasi negara, transformasi budaya, transformasi sikap kerja, transformasi etika, transformasi hidup , transformasi kerjaya, transformasi satu Malaysia , transformasi sikap, transformasi mental, transformasi tabiat, transformasi jiwa, transformasi pendidikan, transformasi visi dan wawasan, transformasi tabiat minda, personal transformation, self transformation, life transformation, cultural transformation , career transformation , habit transformation , mental habit transformation , soul transformation, vision transformation, attitude transformation, character transformation, education transformation, country transformation, leadership transformation, transformasi kepimpinan, management transformation , transformasi pengurusan.